Pelacak kebugaran: Berapa banyak langkah yang harus Anda ambil dalam sehari dan pada kecepatan apa?

Fitness tracker: How many steps should you take in a day and at what pace?


Manusia, sekali bergerak konstan sebagai pemburu dan pengumpul, bergerak kurang dari sebelumnya. Pada awalnya, tren ini tampak seperti kemajuan: Memindahkan pekerjaan berat dan berbahaya kita ke hewan, lalu mesin, memungkinkan lebih banyak orang hidup lebih lama. Baru-baru ini sebagai tahun 1950-an, dokter menganggap olahraga berbahaya untuk orang di atas usia 40; untuk penyakit jantung, yang kemudian membunuh rekor jumlah orang Amerika, mereka meresepkan istirahat di tempat tidur. Ini sebagian didasarkan pada konsep mereka tentang apa “olahraga” itu: Fisiologis awal melakukan studi pada mahasiswa pascasarjana mereka (biasanya muda, laki-laki) atau prajurit militer – dan untuk menjadi lebih bugar dari yang sudah ada, mata pelajaran ini perlu untuk bekerja sulit. “Mantra itu adalah, Anda harus pergi ke gym, Anda harus melakukan aktivitas fisik intensitas tinggi,” kata Abby C King, seorang profesor penelitian dan kebijakan kesehatan dan kedokteran di Universitas Stanford: “jenis tanpa rasa sakit ini, Fenomena tidak ada untung. ”

Gagasan itu mulai berubah dengan terbitan 1968 tentang “Aerobik,” oleh Kenneth Cooper, seorang dokter Angkatan Udara, yang berpendapat bahwa siapa pun dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah penyakit jantung dengan olahraga “aerobik” yang teratur, seperti berenang atau jogging, yang meningkatkan denyut jantung dan pengambilan oksigen, “memperbaiki kondisi keseluruhan tubuh” dan dengan demikian “membangun benteng melawan berbagai bentuk penyakit dan penyakit.” Tetapi sulit untuk memisahkan apakah aktivitas fisik membuat orang lebih sehat atau apakah orang yang lebih sehat lebih mungkin menjadi aktif. Dalam sebuah studi tengara yang diterbitkan pada tahun 1989, Cooper dan rekannya mencoba mengatasi masalah ini dengan mempertimbangkan kebugaran fisik subjek, metrik yang ditentukan dengan menilai kinerja pada tes treadmill. Penelitian mereka diyakini sebagai studi jangka panjang pertama pria dan wanita yang menunjukkan bahwa semakin tinggi tingkat kebugaran seseorang, semakin rendah risiko kematiannya, terutama dari penyakit kardiovaskular dan kanker. Tetapi kebugaran fisik, mereka mencatat, tidak sama dengan aktivitas fisik, jumlah gerakan seseorang dalam menjalani kehidupan sehari-hari mereka. Satu-satunya cara peneliti dapat mempelajari tentang yang terakhir adalah dengan meminta orang untuk menggambarkan perilaku mereka – metode yang jauh lebih tepat daripada mengukur kapasitas kardiovaskular mereka di laboratorium.

Tidak memiliki cara obyektif untuk mengukur seberapa banyak aktivitas yang dilakukan orang membuatnya sulit untuk mengamati berbagai manfaat kesehatan aktivitas itu. Hingga 2008, pemerintah federal biasanya menawarkan rekomendasi aktivitas fisik sebagai bagian dari pedoman diet resmi, sebagai cara menyeimbangkan asupan energi dengan pengeluaran. Tetapi pada tahun itu, ketika Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat mengeluarkan seperangkat pedoman aktivitas fisik pertamanya, ada banyak bukti bahwa aktivitas yang lebih “moderat” hingga “kuat” yang dilaporkan orang lakukan, seperti jalan cepat atau menyapu daun , semakin rendah risiko diabetes, kanker tertentu, dan penyakit kardiovaskular. Sekarang departemen tersebut mencakup penyakit Alzheimer, depresi, kegelisahan, dan insomnia dan merekomendasikan agar orang dewasa mendapatkan setidaknya 150 menit olahraga sedang hingga berat seminggu.

Tujuan yang luas seperti itu diperlukan terutama karena kegiatan yang berlangsung pada intensitas yang lebih rendah selama kurang dari 10 menit hampir tidak mungkin untuk dipelajari. “Kami tidak pernah bertanya tentang aktivitas fisik intensitas cahaya, karena kami menyadari itu tidak dilaporkan dengan baik,” kata I-Min Lee, seorang profesor kedokteran di Harvard Medical School. “Menempatkan di sekitar rumahmu, mengambil sendiri, melakukan sedikit berkebun – seberapa baik orang mengingat itu?”

Meskipun demikian, semakin banyak yang mengisyaratkan bahwa kegiatan seperti itu mungkin lebih kritis daripada yang diperkirakan sebelumnya, terutama karena masyarakat menjadi lebih tidak aktif. Rata-rata, orang dewasa di negara-negara Barat menghabiskan sembilan hingga 11 jam per hari untuk duduk, dan semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa di antara orang-orang yang melakukan aktivitas yang sama dari sedang hingga kuat, mereka yang duduk lebih lama memiliki hasil lebih buruk. “Apa yang orang-orang yang kurang duduk melakukan selama waktu pengasuh yang lebih lama duduk?” Kata Kenneth E Powell, seorang mantan ahli epidemiologi dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. “Perbedaan itu pastilah yang sekarang kita sebut aktivitas fisik yang lebih ringan.”

Selama dekade terakhir, aktivitas itu tiba-tiba menjadi terukur secara real time dengan munculnya iPhone dan pelacak kebugaran yang dapat dikenakan, banyak di antaranya melacak “langkah-langkah.” Tidak ada bukti bahwa langkah-langkah lebih baik untuk kesehatan daripada jenis aktivitas intensitas cahaya lainnya; mereka kebetulan merupakan gerakan yang sering dilakukan orang yang juga dapat dideteksi. Tetapi kualitas-kualitas yang sama ini membuat mereka secara unik relevan bagi para peneliti: Karena begitu banyak orang yang dapat dengan mudah menghitung langkah-langkah mereka, penting untuk memahami efek langkah-langkah, pada dasarnya, pada kesehatan.

Pada bulan Mei, Lee dan rekannya mempublikasikan, di JAMA Internal Medicine, salah satu studi pertama yang meneliti hubungan antara langkah dan kematian, sebagian diinspirasi oleh kompetisi latihan di tempat kerja yang telah dimasukinya yang menggunakan Fitbits. Dia memperhatikan, banyak rekannya merasa putus asa dengan tujuan populer 10.000 langkah. Tetapi angka itu, dia pelajari, kemungkinan besar berasal dari kata untuk pedometer yang dijual di Jepang sejak 1960-an, manpo-kei, yang diterjemahkan menjadi “10.000 langkah meter” – angka yang tampaknya dipilih sebagian karena karakter Jepang untuk itu terlihat seperti pria berjalan. Berapa banyak langkah, Lee bertanya-tanya, apakah orang benar-benar perlu mengambil untuk melihat manfaat kesehatan?

Untuk mengetahuinya, ia merekrut lebih dari 16.000 sukarelawan perempuan, yang usianya rata-rata adalah 72 tahun, untuk memakai akselerometer selama jam bangun mereka selama seminggu. Kemudian dia menindaklanjuti dengan mereka setelah sekitar empat tahun untuk melihat apakah mereka masih hidup. Dia menemukan bahwa meningkatkan jumlah langkah rata-rata Anda bahkan dalam jumlah kecil mengurangi risiko kematian Anda – dan bahwa, di antara wanita yang lebih tua dalam studinya, manfaat itu mencapai sekitar 7.500 langkah per hari. Wanita yang paling tidak aktif rata-rata sekitar 2.700 langkah per hari; mereka yang rata-rata hanya 1.700 lebih dari itu, perbedaan sekitar satu mil, 41 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal karena sebab apa pun.

Penelitian Lee mengukur langkah per menit dan menemukan bahwa hanya jumlah langkah total, bukan seberapa cepat wanita mengambilnya, tampaknya penting. Tetapi perangkat belum dapat menentukan bagaimana langkah diambil dalam setiap menit. “Salah satu pertanyaan besar adalah: Apakah setiap langkah diperhitungkan?” Kata David Bassett, penulis bersama studi Lee dan profesor fisiologi olahraga di University of Tennessee.


© 2019 The New York Times News Service

One Reply on “Pelacak kebugaran: Berapa banyak langkah yang harus Anda ambil dalam sehari dan pada kecepatan apa?”

  1. Great ?V I should certainly pronounce, impressed with your site. I had no trouble navigating through all tabs as well as related info ended up being truly easy to do to access. I recently found what I hoped for before you know it in the least. Reasonably unusual. Is likely to appreciate it for those who add forums or something, web site theme . a tones way for your customer to communicate. Excellent task..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *