Teori terbaru Malcom Gladwell | Berita Standar Bisnis

credits: Amazon.in


Jauh ke dalam Malcolm Gladwell Berbicara dengan Orang Asing, buku pertamanya dalam enam tahun, terletak susunan kata-kata yang tepat yang dapat berfungsi sebagai tes Rorschach – sebuah kalimat yang akan mengejutkan Anda jika Anda menyukai buku-buku terlaris atau menjengkelkan jika Anda tidak.

Menulis tentang Khalid Shaikh Mohammed, atau KSM, pejabat senior Al Qaeda dan tersangka dalang 9/11 yang dibawa ke situs-situs hitam CIA dan menjadi sasaran “teknik interogasi yang ditingkatkan,” Mr Gladwell berhati-hati agar pembaca tetap di jalur: “Tapi mari kita kesampingkan pertanyaan etis yang lebih luas itu sejenak, dan fokus pada apa yang diinterogasi KSM dapat memberi tahu kami tentang dua teka-teki itu. ”

Ini adalah arahan lembut bagi orang-orang “kita” yang melewati rawa dengan Gladwell sebagai panduan ramah kita. Dalam sebuah bab berjudul “K.S.M .: Apa yang Terjadi Ketika Orang Asing Adalah Seorang Teroris?”, Ia tahu bahwa uraian tentang waterboardingnya mungkin mengganggu. Tetapi alih-alih terjebak dalam “pertanyaan etis yang lebih luas,” kita perlu menjaga fokus kita dilatih pada “dua teka-teki” (lebih banyak pada yang sedikit).

Mr Gladwell tidak pernah menghindar dari bahan pembakar, dan buku terbarunya tidak terkecuali. Di Berbicara dengan Orang Asing dia bertanya mengapa kita “sangat buruk” dalam memahami orang yang belum pernah kita temui sebelumnya. Kita sering tidak tahu kapan orang asing berbohong kepada kita (“Puzzle Nomor Satu”), dan bertemu dengan orang asing secara langsung tidak selalu membantu pemahaman kita tentang siapa mereka (“Puzzle Nomor Dua”). Studi kasusnya meliputi pedofil terpidana Jerry Sandusky, agen ganda Ana Montes, Ponzi-schemer Bernie Madoff dan – karena Mr Gladwell tidak ada artinya jika tidak ambisius – Adolf Hitler.

Gladwell mengatakan kami mengalami kesulitan mengenali pembohong karena kami cenderung terhadap apa yang oleh psikolog Tim Levine disebut sebagai “default to truth”: Kami adalah makhluk sosial yang cenderung mempercayai orang lain.

Tetapi kita juga bisa mengalami kesulitan mengenali seorang pencerita.

Sebagai ilustrasi, ia menyajikan kisah Amanda Knox, siswa Amerika di Italia yang dihukum karena membunuh teman sekamarnya pada tahun 2007 dan kemudian dibebaskan dari kejahatan tersebut. Meskipun ada banyak bukti yang menunjuk pada pelaku lain, petugas penegak hukum Italia segera yakin bahwa Knox bersalah karena dia tidak bertindak seperti teman yang sedang berduka. Ada ketidaksesuaian antara permohonannya untuk tidak bersalah dan sikapnya yang dingin dan aneh. Seperti yang dikatakan oleh Gladwell, “Kami adalah pendeteksi kebohongan yang buruk dalam situasi-situasi ketika orang yang kita nilai tidak sesuai. “

Dengan kata lain: Kami mengalami kesulitan dengan teller kebenaran yang terlihat mencurigakan dan pembohong yang terlihat tulus.

Ini adalah poin yang adil, jika yang cukup jelas, tetapi Mr Gladwell memimpin hingga saat ini dengan mengeluarkan potongan teori sugestif, seperti jejak remah roti; -nya kesimpulan yang dicetak miring dirancang untuk memukul kita dengan kekuatan wahyu ketika akhirnya kita sadar bagaimana semuanya cocok.

Mengubah drama seperti ini tidak harus terasa murah; ada tradisi mendongeng yang bagus sebagai manipulasi jinak, dan dalam artikelnya untuk New Yorker, Tuan Gladwell sering mendapatkan keseimbangan dengan benar. Tapi bukan disini. Bab tentang kasus pemerkosaan Stanford dari tahun 2015 adalah contoh utama. Juri memutuskan Brock Turner, mahasiswa baru, yang melakukan pelecehan seksual Chanel Miller. Mr Gladwell menganggap apa yang terjadi sebagai kasus “kegagalan transparansi pada steroid.”

“Seorang wanita muda dan seorang pria muda bertemu di sebuah pesta,” tulisnya, “kemudian melanjutkan untuk secara tragis salah memahami niat satu sama lain – dan mereka mabukIni adalah cara yang aneh untuk menggambarkan situasi yang berakhir dengan Turner yang sadar ditemukan di atas Miller yang tidak sadar di belakang tempat sampah. Dia telah menurunkan gaunnya, melepas pakaian dalamnya dan menyerangnya dengan jari-jarinya. Di alam semesta apakah ini akibat kesalahpahaman yang tragis?

Teori dapat memberikan kerangka kerja yang praktis, mengubah kekacauan pengalaman menjadi sesuatu yang lebih dapat dibaca, tetapi juga dapat memaksakan narasi yang canggung, bengkok atau bahkan merusak. Tuan Gladwell tampaknya juga menyadari hal itu. Titik Tipping mendukung teori “jendela pecah” bahwa pemolisian yang agresif terhadap pelanggaran kecil dapat mencegah kejahatan yang lebih serius; Bertahun-tahun kemudian, ketika perdebatan tentang penahanan massal muncul, dia mengakui bahwa teorinya “terlalu banyak dijual,” dan bahwa dia menyesali perannya dalam mempromosikannya.

Di Berbicara dengan Orang Asing, ada sekilas Gladwell yang sedikit kasar ini. Dia memulai dan mengakhiri bukunya dengan kisah Sandra Bland, yang ditarik karena gagal memberi sinyal perubahan jalur dan kemudian meninggal dalam tahanan polisi, dalam apa yang para pejabat anggap bunuh diri. Bland hitam; petugas yang menepi, Brian Encinia, berkulit putih. Mr Gladwell menyelipkan dalam “catatan peringatan,” mengatakan bahwa untuk semua teori ia menyajikan “cara yang tepat untuk berbicara dengan orang asing adalah dengan hati-hati dan kerendahan hati.”

Tetapi sentimen anodyne ini terlalu samar dan dangkal untuk menjelaskan apa pun, apalagi membawa buku, dan Gladwell tahu itu. Dalam tawarannya yang keras untuk hal-hal baru, dia harus meminimalkan penjelasan yang ada tentang Encinia sebagai rasis dan pengganggu, sebaliknya menyimpulkan bahwa cara terbaik untuk memahami Encinia adalah sebagai “petugas polisi yang tidak default terhadap kebenaran

Ini mungkin klasik Gladwell, tetapi ini tampak sangat tidak sesuai – terutama sekarang, ketika tampaknya ada kesadaran yang berkembang bahwa “pertanyaan etis yang lebih luas” tidak dapat dengan rapi ditutup dari masalah yang ada. Sebagai Tuan Gladwell memperhatikan teori orang lain, teori yang ia coba lawan dengan teorinya sendiri: “Seandainya hal-hal sesederhana itu.”


© TheNewYorkTimes

Berbicara dengan Orang Asing: Yang Harus Kita Ketahui tentang Orang yang Kita Tidak Ketahui

Malcolm Gladwell

Little, Brown & Company

386 halaman; $ 30

One Reply on “Teori terbaru Malcom Gladwell | Berita Standar Bisnis”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *