Wanita dengan PTSD lebih cenderung mengembangkan kanker ovarium, saran penelitian

Women with PTSD more likely to develop ovarian cancer, suggests study


Wanita yang menunjukkan banyak gejala klasik gangguan stres pasca-trauma (PTSD) mungkin lebih mungkin mengembangkan kanker ovarium daripada rekan mereka yang tidak, menurut sebuah studi baru.

Untuk penelitian ini, para peneliti meminta wanita untuk mengidentifikasi peristiwa paling menegangkan dalam hidup mereka dan melaporkan apakah mereka mengalami tujuh gejala PTSD yang berbeda.

Perempuan yang menderita enam atau tujuh gejala PTSD lebih dari dua kali lebih mungkin mengembangkan kanker ovarium dibandingkan perempuan yang tidak melaporkan gejala-gejala tersebut, demikian temuan studi tersebut.

“Kami berhipotesis bahwa hormon stres secara langsung mempengaruhi sel-sel kanker yang mungkin ada di dalam tubuh, menyebabkan mereka tumbuh lebih cepat dan menjadi lebih invasif,” kata Andrea Roberts, penulis utama penelitian ini dan seorang ilmuwan peneliti di Harvard TH Chan School of Public Health. di Boston.

“Mungkin juga bahwa stres kronis mengganggu kemampuan tubuh untuk membunuh sel kanker,” kata Roberts melalui email.

Kanker ovarium adalah kanker ginekologi yang paling mematikan dan penyebab kematian kelima terkait kanker yang paling umum di antara wanita AS, Roberts dan rekannya mencatat dalam Cancer Research.

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa hormon stres dan stres dapat mempercepat pertumbuhan tumor ovarium, dan stres kronis dapat menyebabkan tumor yang lebih besar dan lebih invasif, catat para peneliti. Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa gangguan mood seperti depresi dan kecemasan dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker tertentu.

Dalam studi saat ini, para peneliti memeriksa data pada 54.710 wanita yang berpartisipasi dalam studi kesehatan perawat AS dari 1989 hingga 2015. Setiap dua tahun, wanita ditanya tentang diagnosis kanker ovarium; pada tahun 2008 peserta juga ditanya tentang peristiwa traumatis yang mereka alami dan gejala PTSD terkait.

Setelah 26 tahun masa tindak lanjut, 110 wanita menderita kanker ovarium.

Secara keseluruhan, 15.378 wanita, atau sekitar 31 persen, tidak melaporkan pengalaman traumatis seperti serangan atau kecelakaan mobil. 9,482 wanita lain, atau 19 persen telah terkena trauma tetapi tidak melaporkan gejala PTSD.

Hampir 8 persen wanita memang memiliki pengalaman traumatis dan empat hingga lima gejala PTSD, dan 4,5 persen lainnya memiliki riwayat trauma dan enam atau tujuh gejala PTSD.

Sementara wanita dengan empat sampai lima gejala PTSD tampaknya memiliki risiko kanker ovarium yang lebih tinggi daripada wanita yang tidak memiliki gejala, perbedaannya terlalu kecil untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa itu karena perubahan.

Penelitian ini bukan eksperimen terkontrol yang dirancang untuk membuktikan apakah atau bagaimana peristiwa traumatis atau gejala PTSD dapat secara langsung menyebabkan kanker ovarium.

Namun, temuan menunjukkan bahwa memiliki tingkat gejala PTSD yang lebih tinggi, seperti mudah dikejutkan oleh suara biasa atau menghindari pengingat pengalaman traumatis, dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker ovarium bahkan beberapa dekade setelah wanita mengalami peristiwa traumatis, para peneliti menyimpulkan.

One Reply on “Wanita dengan PTSD lebih cenderung mengembangkan kanker ovarium, saran penelitian”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *