Tidak akan mengizinkan pesawat Air India One Modi terbang di atas negara: Pakistan

  • Whatsapp


Pakistan pada hari Rabu menolak permintaan India untuk mengizinkan penerbangan VVIP Perdana Menteri Narendra Modi untuk menggunakan wilayah udara untuk kunjungan mendatang ke AS melalui Jerman, dengan alasan “situasi saat ini di Kashmir”.

“India telah meminta Pakistan untuk mengizinkan Modi menggunakan wilayah udaranya untuk melakukan perjalanan ke Jerman pada 21 September (September) dan kembali pada 28 September (September),” kata Menteri Luar Negeri Shah Mehmood Qureshi.

Mengumumkan keputusan melalui pernyataan video, Qureshi mengatakan Komisaris Tinggi India di Islamabad telah diberitahu tentang keputusan Pakistan untuk tidak mengizinkan pesawat khusus Air India One milik perdana menteri Modi untuk terbang di atas negara itu.

“Mengingat situasi saat ini di Kashmir, sikap dan kekejaman India di sana, kami telah memutuskan untuk tidak mengizinkan wilayah udara kami untuk penerbangan perdana menteri India,” katanya.

Perdana Menteri Modi akan melakukan perjalanan ke AS pada 21 September untuk menghadiri acara diaspora 'Howdy Modi' pada 22 September bersama dengan Presiden AS Donald Trump. Dia juga akan berpidato di Majelis Umum PBB di New York pada 27 September.

Pada 7 September, Pakistan menolak permintaan India untuk mengizinkan Presiden Ram Nath Kovind menggunakan wilayah udaranya untuk penerbangannya ke Islandia.

Pemerintah yang dipimpin Imran Khan telah berada di bawah tekanan dari Oposisi dan beberapa menteri untuk memberlakukan larangan pada India untuk menggunakan wilayah udaranya setelah India mencabut status khusus Kashmir pada 5 Agustus.

Ketegangan antara India dan Pakistan melonjak setelah India membatalkan ketentuan Pasal 370 Konstitusi untuk menarik status khusus Jammu dan Kashmir dan memisahkannya menjadi dua wilayah persatuan, membangkitkan reaksi keras dari Pakistan.

India telah dengan tegas mengatakan kepada komunitas internasional bahwa penghapusan Pasal 370 adalah masalah internal dan juga menyarankan Pakistan untuk menerima kenyataan.

Pada bulan Juni, Pakistan “secara khusus” membuka wilayah udaranya untuk penerbangan Perdana Menteri Modi ke Bishkek untuk menghadiri KTT SCO. Namun, India memutuskan untuk tidak menggunakan wilayah udara Pakistan untuk pesawat VVIP.

Pakistan sepenuhnya menutup wilayah udaranya pada bulan Februari setelah serangan Angkatan Udara India di sebuah kamp teror Jaish-e-Mohammed (JeM) di Balakot. Negara ini membuka wilayah udaranya untuk semua penerbangan kecuali New Delhi, Bangkok dan Kuala Lumpur pada 27 Maret.

Pada 15 Mei, Pakistan memperpanjang larangan wilayah udara untuk penerbangan ke India hingga 30 Mei. Pakistan sepenuhnya membuka wilayah udara untuk semua lalu lintas sipil pada 16 Juli.

!function(f,b,e,v,n,t,s)if(f.fbq)return;n=f.fbq=function()n.callMethod?n.callMethod.apply(n,arguments):n.queue.push(arguments);if(!f._fbq)f._fbq=n;n.push=n;n.loaded=!0;n.version=’2.0′;n.queue=();t=b.createElement(e);t.async=!0;t.src=v;s=b.getElementsByTagName(e)(0);s.parentNode.insertBefore(t,s)(window,document,’script’,’https://connect.facebook.net/en_US/fbevents.js’);fbq(‘init’,’550264998751686′);fbq(‘track’,’PageView’);

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 comment